Tips Cara Memilih Investasi Reksa Dana Aman dan Untung

Investasi Reksadana TerbaikReksa dana adalah jenis produk investasi di mana dana banyak investor digabungkan menjadi produk investasi. Dana tersebut kemudian berfokus pada penggunaan aset-aset tersebut untuk berinvestasi dalam kelompok aset untuk mencapai tujuan investasi dana tersebut. Ada banyak jenis cara investasi reksadana yang tersedia. Bagi beberapa investor, jagad raya produk yang tersedia ini mungkin tampak luar biasa.

Sebelum berinvestasi dalam dana apa pun, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi tujuan Anda untuk investasi. Apakah tujuan Anda mendapatkan modal jangka panjang, atau apakah penghasilan saat ini lebih penting? Apakah uang itu akan digunakan untuk membayar biaya kuliah, atau untuk membiayai pensiun yang tinggal beberapa dekade lagi? Mengidentifikasi tujuan adalah langkah penting dalam mengurangi lebih dari 8.000 reksa dana yang tersedia bagi investor.

Tips Cara Memilih Investasi Reksa Dana Aman dan Untung

Anda juga harus mempertimbangkan toleransi risiko pribadi. Bisakah Anda menerima perubahan dramatis dalam nilai portofolio? Atau, apakah investasi yang lebih konservatif lebih cocok? Risiko dan pengembalian berbanding lurus, sehingga Anda harus menyeimbangkan keinginan Anda untuk pengembalian dengan kemampuan Anda untuk mentolerir risiko.

Sebelum berinvestasi dalam dana apa pun, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi tujuan Anda untuk investasi.

Seorang calon investor reksa dana juga harus mempertimbangkan toleransi risiko pribadi.

Seorang calon investor harus memutuskan berapa lama memegang reksa dana.

Ada beberapa alternatif utama untuk berinvestasi dalam reksa dana, termasuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Tujuan utama dana pertumbuhan adalah apresiasi modal. Jika Anda berencana untuk berinvestasi untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang dan dapat menangani risiko dan volatilitas yang adil, dana apresiasi modal jangka panjang mungkin merupakan pilihan yang baik. Dana ini biasanya memiliki persentase tinggi dari aset mereka di saham biasa dan, karenanya, dianggap berisiko. Mengingat tingkat risiko yang lebih tinggi, mereka menawarkan potensi pengembalian yang lebih besar dari waktu ke waktu. Kerangka waktu untuk memegang reksa dana jenis ini harus lima tahun atau lebih.

Dana pertumbuhan dan apresiasi modal umumnya tidak membayar dividen. Jika Anda membutuhkan penghasilan saat ini dari portofolio Anda, maka dana pendapatan mungkin merupakan pilihan yang lebih baik. Dana ini biasanya membeli obligasi dan instrumen utang lain yang membayar bunga secara teratur. Obligasi pemerintah dan utang perusahaan adalah dua dari kepemilikan yang lebih umum dalam dana pendapatan. Dana obligasi sering mempersempit ruang lingkup mereka dalam hal kategori obligasi yang mereka miliki. Dana juga dapat membedakan diri mereka sendiri berdasarkan horizon waktu, seperti jangka pendek, menengah, atau panjang.

Dana ini seringkali memiliki volatilitas yang jauh lebih kecil, tergantung pada jenis obligasi dalam portofolio. Dana obligasi sering memiliki korelasi rendah atau negatif dengan pasar saham. Oleh karena itu, Anda dapat menggunakannya untuk mendiversifikasi kepemilikan dalam portofolio saham Anda.

Namun, dana obligasi membawa risiko meskipun volatilitasnya lebih rendah. Ini termasuk:

Risiko tingkat bunga adalah sensitivitas harga obligasi terhadap perubahan suku bunga. Ketika suku bunga naik, harga obligasi turun.

Risiko kredit adalah kemungkinan emiten dapat menurunkan peringkat kreditnya. Risiko ini berdampak buruk pada harga obligasi.

Risiko wanprestasi adalah kemungkinan bahwa penerbit obligasi wanprestasi atas kewajiban utangnya.

Risiko prabayar adalah risiko pemegang obligasi melunasi pokok obligasi lebih awal untuk mengambil keuntungan dari penerbitan kembali utangnya pada tingkat bunga yang lebih rendah. Investor cenderung tidak dapat menginvestasikan kembali dan menerima tingkat bunga yang sama.

Namun, Anda mungkin ingin memasukkan dana obligasi untuk setidaknya sebagian dari portofolio Anda untuk tujuan diversifikasi, bahkan dengan risiko ini.

Tentu saja, ada kalanya seorang investor memiliki kebutuhan jangka panjang tetapi tidak mau atau tidak dapat mengambil risiko yang besar. Dana seimbang, yang berinvestasi pada saham dan obligasi, bisa menjadi alternatif terbaik dalam kasus ini.

Perusahaan reksa dana menghasilkan uang dengan membebankan biaya kepada investor. Sangat penting untuk memahami berbagai jenis biaya yang terkait dengan investasi sebelum Anda melakukan pembelian.

Beberapa dana membebankan biaya penjualan yang dikenal sebagai beban. Ini akan dibebankan pada saat pembelian atau pada penjualan investasi. Biaya beban front-end dibayarkan dari investasi awal ketika Anda membeli saham dalam dana, sementara biaya beban back-end dibebankan ketika Anda menjual saham Anda dalam dana. Beban back-end biasanya berlaku jika saham dijual sebelum waktu yang ditentukan, biasanya lima sampai sepuluh tahun sejak pembelian. Biaya ini dimaksudkan untuk mencegah investor terlalu sering membeli dan menjual. Biaya adalah yang tertinggi untuk tahun pertama Anda memegang saham, lalu berkurang semakin lama Anda menyimpannya.

Saham yang dimuat di front-end diidentifikasi sebagai saham Kelas A, sedangkan saham yang dimuat di bagian belakang disebut saham Kelas B.

Baik dana front-end dan back-end biasanya menagih 3% hingga 6% dari total jumlah yang diinvestasikan atau didistribusikan, tetapi angka ini dapat sebanyak 8,5% menurut hukum. Tujuannya adalah untuk mencegah turnover dan menutup biaya administrasi yang terkait dengan investasi. Bergantung pada reksa dana, biaya dapat ditanggung oleh broker yang menjual reksa dana atau ke dana itu sendiri, yang dapat mengakibatkan biaya administrasi yang lebih rendah di kemudian hari.

Ada juga jenis biaya ketiga, yang disebut biaya level-load. Tingkat beban adalah jumlah biaya tahunan yang dikurangkan dari aset dalam dana. Saham Kelas C menanggung biaya semacam ini.

Dana tanpa beban tidak memungut biaya pemuatan. Namun, biaya lain dalam dana tanpa beban, seperti rasio pengeluaran manajemen, mungkin sangat tinggi.

Dana lain membebankan biaya 12b-1, yang dimasukkan ke dalam harga saham dan digunakan oleh dana untuk promosi, penjualan, dan kegiatan lain yang berkaitan dengan distribusi dana saham. Biaya-biaya ini berasal dari harga saham yang dilaporkan pada waktu yang ditentukan sebelumnya. Akibatnya, investor mungkin tidak mengetahui biaya sama sekali. Biaya 12b-1 dapat, secara hukum, sebanyak 0,75% dari rata-rata aset tahunan dana yang dikelola.

Penting untuk melihat rasio pengeluaran manajemen, yang dapat membantu menjernihkan kebingungan yang berkaitan dengan biaya penjualan.

Rasio pengeluaran hanyalah persentase total aset dana yang dibebankan untuk menutup biaya dana. Semakin tinggi rasionya, semakin rendah pengembalian investor pada akhir tahun.

Tentukan apakah Anda ingin reksa dana yang dikelola secara aktif atau pasif. Dana yang dikelola secara aktif memiliki manajer portofolio yang membuat keputusan tentang sekuritas dan aset mana yang akan dimasukkan dalam dana. Manajer melakukan banyak penelitian tentang aset dan mempertimbangkan sektor, fundamental perusahaan, tren ekonomi, dan faktor ekonomi makro ketika membuat keputusan investasi.

Dana aktif berusaha mengungguli indeks patokan, tergantung pada jenis dana. Biaya sering kali lebih tinggi untuk dana aktif. Rasio biaya dapat bervariasi dari 0,6% hingga 1,5%.

Dana yang dikelola secara pasif, sering disebut dana indeks, berupaya melacak dan menduplikasi kinerja indeks tolok ukur. Biaya umumnya lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif, dengan beberapa rasio biaya serendah 0,15%. Dana pasif jarang memperdagangkan aset mereka kecuali jika komposisi indeks benchmark berubah.

Omset yang rendah ini menghasilkan biaya yang lebih rendah untuk dana tersebut. Dana yang dikelola secara pasif juga dapat memiliki ribuan kepemilikan, menghasilkan dana yang sangat beragam. Karena dana yang dikelola secara pasif tidak memperdagangkan sebanyak dana aktif, dana tersebut tidak menciptakan penghasilan kena pajak sebanyak mungkin. Itu bisa menjadi pertimbangan penting untuk akun yang tidak diuntungkan pajak.

Seperti halnya semua investasi, penting untuk meneliti hasil dana masa lalu. Untuk itu, berikut adalah daftar pertanyaan yang harus ditanyakan oleh calon investor saat meninjau rekam jejak dana:

  • Apakah manajer dana memberikan hasil yang konsisten dengan pengembalian pasar secara umum?
  • Apakah dana lebih fluktuatif daripada indeks utama?
  • Apakah ada pergantian yang luar biasa tinggi yang dapat mengenakan biaya dan kewajiban pajak pada investor?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan memberi Anda wawasan tentang bagaimana kinerja manajer portofolio dalam kondisi tertentu, dan menggambarkan tren historis dana dalam hal pergantian dan pengembalian.

Sebelum membeli ke dalam dana, masuk akal untuk meninjau literatur investasi. Prospektus dana harus memberi Anda gambaran tentang prospek dana dan kepemilikannya di tahun-tahun mendatang. Juga harus ada diskusi tentang industri umum dan tren pasar yang dapat memengaruhi kinerja dana.

Biasanya, ukuran dana tidak menghalangi kemampuannya untuk memenuhi tujuan investasinya. Namun, ada kalanya dana bisa menjadi terlalu besar. Contoh sempurna adalah Dana Magellan Fidelity. Pada tahun 1999, dana tersebut mencapai $ 100 miliar dalam aset dan dipaksa untuk mengubah proses investasinya untuk mengakomodasi arus masuk investasi harian yang besar. Alih-alih gesit dan membeli saham-saham kecil dan menengah, dana ini mengalihkan fokusnya terutama ke saham-saham dengan pertumbuhan besar. Akibatnya, kinerjanya menurun.

Jadi seberapa besar terlalu besar? Tidak ada tolok ukur yang ditetapkan, tetapi $ 100 miliar dalam aset yang dikelola tentu membuat manajer portofolio lebih sulit menjalankan dana secara efisien.

Mengapa hasil di masa lalu begitu tidak dapat diandalkan? Tidakkah manajer dana bintang dapat mereplikasi kinerja mereka tahun demi tahun?

Beberapa dana yang dikelola secara aktif mengalahkan kompetisi dengan cukup teratur dalam jangka waktu yang lama, tetapi bahkan para pemikir terbaik dalam bisnis ini akan mengalami tahun-tahun yang buruk.

Sebuah studi oleh perusahaan investasi Robert W. Baird & Co. meneliti fenomena ini. Perusahaan menemukan bahwa bahkan manajer dana yang sukses mengalami periode kinerja yang kurang baik yang berlangsung selama dua atau tiga tahun.

Ada alasan yang bahkan lebih mendasar untuk tidak mengejar pengembalian tinggi. Jika Anda membeli saham yang melampaui pasar — ​​katakanlah, saham yang naik dari $ 20 menjadi $ 24 per saham dalam setahun, bisa jadi itu hanya bernilai $ 21. Setelah pasar menyadari keamanan sudah overbought, koreksi pasti akan menurunkan harga lagi.

Hal yang sama berlaku untuk dana, yang hanya sekeranjang saham atau obligasi. Jika Anda membeli tepat setelah naik, seringkali pendulum akan bergerak ke arah yang berlawanan.

Daripada melihat masa lalu baru-baru ini, investor lebih baik mempertimbangkan faktor-faktor akun yang mempengaruhi hasil di masa depan. Dalam hal ini, mungkin membantu untuk belajar pelajaran dari Morningstar, Inc., salah satu perusahaan riset investasi terkemuka di negara itu.

Sejak 1980-an, perusahaan telah menetapkan peringkat bintang untuk reksa dana berdasarkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko. Namun, penelitian menunjukkan bahwa skor ini menunjukkan sedikit korelasi dengan keberhasilan di masa depan.

Sejak itu Morningstar telah memperkenalkan sistem penilaian baru berdasarkan lima P: Proses, Kinerja, Orang, Orangtua, dan Harga. Dengan sistem peringkat baru, perusahaan melihat strategi investasi dana, umur panjang para manajernya, rasio pengeluaran, dan faktor-faktor lain yang relevan. Dana di setiap kategori mendapatkan peringkat Emas, Perak, Perunggu, atau Netral.

Juri masih belum mengetahui apakah metode baru ini akan berkinerja lebih baik daripada yang asli. Terlepas dari itu, ini adalah pengakuan bahwa hasil historis, dengan sendirinya, hanya menceritakan sebagian kecil dari cerita.

Jika ada satu faktor yang secara konsisten berkorelasi dengan kinerja yang kuat, itu adalah biaya. Biaya rendah menjelaskan popularitas dana indeks, yang mencerminkan indeks pasar dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif.

Sangat menggoda untuk menilai reksa dana berdasarkan pengembalian baru-baru ini. Jika Anda benar-benar ingin memilih seorang pemenang, lihat seberapa baik itu siap untuk kesuksesan di masa depan, bukan bagaimana itu terjadi di masa lalu.

Ada beberapa alternatif utama untuk berinvestasi dalam reksa dana, termasuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). ETF biasanya memiliki rasio biaya yang lebih rendah daripada reksa dana, kadang-kadang serendah 0,02%. ETF tidak memiliki biaya muat, tetapi investor harus berhati-hati terhadap spread bid-ask. ETF juga memberi investor akses lebih mudah untuk leverage daripada reksa dana. ETF leverage jauh lebih mungkin untuk mengungguli indeks daripada manajer reksa dana, tetapi mereka juga meningkatkan risiko.

Perlombaan menuju perdagangan saham tanpa biaya pada akhir 2019 menjadikan kepemilikan banyak saham individu sebagai pilihan praktis. Sekarang dimungkinkan bagi lebih banyak investor untuk membeli semua komponen indeks. Dengan membeli saham secara langsung, investor mengambil rasio biaya menjadi nol. Strategi ini hanya tersedia untuk investor kaya sebelum perdagangan saham tanpa biaya menjadi umum.

Perusahaan publik yang mengkhususkan diri dalam berinvestasi adalah alternatif lain untuk reksa dana. Yang paling sukses dari perusahaan-perusahaan ini adalah Berkshire Hathaway, yang dibangun oleh Warren Buffett. Perusahaan seperti Berkshire juga menghadapi pembatasan lebih sedikit daripada manajer reksa dana.

Memilih reksa dana mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan, tetapi melakukan sedikit riset dan memahami tujuan Anda membuatnya lebih mudah. Jika Anda melakukan uji tuntas ini sebelum memilih dana, Anda akan meningkatkan peluang keberhasilan Anda.

loading...
Tips Cara Memilih Investasi Reksa Dana Aman dan Untung | Umi Zahra | 4.5